Deaf.02.Konsep dan isu dalam ilmu politik


st1\:*{behavior:url(#ieooui) }
<!– /* Font Definitions */ @font-face {font-family:Wingdings; panose-1:5 0 0 0 0 0 0 0 0 0; mso-font-charset:2; mso-generic-font-family:auto; mso-font-pitch:variable; mso-font-signature:0 268435456 0 0 -2147483648 0;} /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0in; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:EN-GB; mso-fareast-language:EN-GB;} h1 {mso-style-next:Normal; margin:0in; margin-bottom:.0001pt; text-align:center; line-height:150%; mso-pagination:widow-orphan; page-break-after:avoid; mso-outline-level:1; tab-stops:319.5pt; font-size:16.0pt; mso-bidi-font-size:12.0pt; font-family:Arial; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”; mso-font-kerning:0pt; font-weight:bold;} p.MsoFootnoteText, li.MsoFootnoteText, div.MsoFootnoteText {mso-style-noshow:yes; margin:0in; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:10.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-ansi-language:EN-GB; mso-fareast-language:EN-GB;} p.MsoFooter, li.MsoFooter, div.MsoFooter {margin:0in; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:center 3.0in right 6.0in; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} span.MsoFootnoteReference {mso-style-noshow:yes; vertical-align:super;} p.MsoBodyTextIndent3, li.MsoBodyTextIndent3, div.MsoBodyTextIndent3 {margin-top:0in; margin-right:0in; margin-bottom:0in; margin-left:.5in; margin-bottom:.0001pt; line-height:150%; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:319.5pt; font-size:12.0pt; font-family:Arial; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”; mso-bidi-font-family:”Times New Roman”;} a:link, span.MsoHyperlink {color:blue; text-decoration:underline; text-underline:single;} a:visited, span.MsoHyperlinkFollowed {color:purple; text-decoration:underline; text-underline:single;} p {mso-margin-top-alt:auto; margin-right:0in; mso-margin-bottom-alt:auto; margin-left:0in; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} /* Page Definitions */ @page {mso-footnote-separator:url(“file:///C:/DOCUME~1/Gupta/LOCALS~1/Temp/msohtml1/05/clip_header.htm”) fs; mso-footnote-continuation-separator:url(“file:///C:/DOCUME~1/Gupta/LOCALS~1/Temp/msohtml1/05/clip_header.htm”) fcs; mso-endnote-separator:url(“file:///C:/DOCUME~1/Gupta/LOCALS~1/Temp/msohtml1/05/clip_header.htm”) es; mso-endnote-continuation-separator:url(“file:///C:/DOCUME~1/Gupta/LOCALS~1/Temp/msohtml1/05/clip_header.htm”) ecs;} @page Section1 {size:8.5in 11.0in; margin:1.0in 1.25in 1.0in 1.25in; mso-header-margin:.5in; mso-footer-margin:.5in; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:75445066; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-672337288 67698713 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l0:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; margin-left:1.0in; text-indent:-.25in;} @list l1 {mso-list-id:360979095; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1551202274 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l1:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l1:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l2 {mso-list-id:527371962; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1360552092 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l2:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:.75in; mso-level-number-position:left; margin-left:.75in; text-indent:-.25in; font-family:Symbol;} @list l3 {mso-list-id:620109642; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1311299150 378058378 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l3:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; margin-left:1.0in; text-indent:-.25in; font-family:Wingdings;} @list l3:level4 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:2.5in; mso-level-number-position:left; margin-left:2.5in; text-indent:-.25in; font-family:Symbol;} @list l4 {mso-list-id:816383682; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-928879232 67698703 134807577 134807579 134807567 134807577 134807579 134807567 134807577 134807579;} @list l4:level1 {mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l5 {mso-list-id:1058017839; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:1993614852 378058378 67698713 67698693 67698689 67698691 67698693 67698689 67698691 67698693;} @list l5:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; margin-left:1.0in; text-indent:-.25in; font-family:Wingdings;} @list l5:level2 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l5:level4 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:2.5in; mso-level-number-position:left; margin-left:2.5in; text-indent:-.25in; font-family:Symbol;} @list l6 {mso-list-id:1464351098; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-684431256 67698705 67698693 67698691 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l6:level1 {mso-level-text:”%1\)”; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in;} @list l6:level2 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:1.0in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:Wingdings;} @list l6:level3 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:o; mso-level-tab-stop:117.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:117.0pt; text-indent:-.25in; font-family:”Courier New”;} @list l7 {mso-list-id:1537501030; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1809537444 134807565 134807555 134807557 134807553 134807555 134807557 134807553 134807555 134807557;} @list l7:level1 {mso-level-number-format:bullet; mso-level-text:; mso-level-tab-stop:.5in; mso-level-number-position:left; text-indent:-.25in; font-family:Wingdings;} ol {margin-bottom:0in;} ul {margin-bottom:0in;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0in 5.4pt 0in 5.4pt;
mso-para-margin:0in;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}
Konsep dan isu – isu dalam ilmu politik

Setelah kita mempelajari tentang mendefinisikan politik oleh para ahli politik, maupun para filosof pada masa Yunani kuno. Maka terdapat pula suatu konsep – konsep pada ilmu politik. Konsep – konsep dalam ilmu politik sangat berhubungan erat dengan isu – isu yang terdapat dalam politik kontemporer. Karena hampir setiap konsep akan menimbulkan suatu isu – isu yang berkaitan dengan konsep tersebut. Konsep – konsep inilah yang kemudian lahirnya sebuah pengetahuan bahwasannya politik merupakan ilmu yang sangat luas, dan banyak terdapat para ahli politikus yang memiliki berbagai macam konsep politik tersebut.

Makalah ini dibuat agar para pembaca dapat mengerti dan menambah wawasan mengenai konsep – konsep yang ada pada ilmu politik itu sendiri.

ü KEBEBASAN ( freedom)

Kebebasan menurut saya adalah suatu hal atau akibat yang membuat seseorang atau kelompok dapat bebas berbuat, bertindak, menyampaikan aspirasi atau pendapat, dan bebas lainnya sesuai keinginannya, akan tetapi kebebasan itu haruslah tidak menyimpang dari Undang – Undang dan peraturan – peraturan yang berlaku. Kebebasan merupakan konsep utama dalam politik. Berlin merupakan orang yang paling terkenal dalam menganalisis kebebasan. Bahkan ia telah menganalisis tentang kebebasan saat berakhirnya perang dunia ke dua, Dia membedakan kebebasan dalam dua konsep yang berbeda, diantaranya sebagai berikut:

  1. kebebasan yang bersifat negatif
  2. kebebasan yang bersifat positif

1. kebebasan yang bersifat Negatif

Berlin berpendapat bahwasannya Kebebasan negatif sangat cocok seperti pada kebiasaan umum dalam perkiraan politik itu sendiri. Kebebasan negatif berarti seseorang dikatakan “bebas” jika orang tersebut bukan subjek untuk dipaksa-paksa. Mereka “bebas” jika mereka dapat membuat dan bersikap seperti apa yang mereka inginkan dan sesuai dengan apa yang mereka pilih. Negara memberikan kebebasan sepanjang hal ini tidak mengganggu apa yang telah diputuskan bersama. Dalam konsep ini negara akan memusatkan perhatiannya pada tujuan membentuk masyarakat yang sama rata dan sederajat, untuk mencapai tujuan yang lebih baik dan bermanfaat.

2. kebebasan yang bersifat Positif

Berlin berpendapat bahwasannya Kebebasan positif itu melibatkan pendapat – pendapat yang berbeda dari bermacam-macam sifat negatif dan perbadaan ini telah diperlihatkan dan dikembangkan dalam sejarah pemikiran politik. Berlin menganggap bahwa pandangan positef dalam kebebasan diambil dari bahwa kebebasan itu tidak dapat dicapai dengan maninggalkan individu sendiran untuk berhasil dalam kehidupannya. Agaknya hal ini memungkinkan individu untuk mencapai kepandaiannya dengan latihan mengendalikan diri, Kebebasan positif bagi Berlin diperlukan untuk mengatasi rintangan bagi kebebasan itu sendiri, Karenanya konsep kebebasan positif ini dapat menyebabkan paradoks sebagaimana layaknya untuk mencapai paksaan bagi kebebasan yang diaplikasikan untuk individu oleh negara. Berdasarkan pernyataan Berlin model dari kebebasan positif mengasumsikan bahwa semua individu harus mengikuti jalan keluar dengan pemecahan rasional.

Jadi Berlin berpendapat mengenai dua konsep kebebasan tersebut, kebebasan negatif dikatakan sebagai kebebasan dari segala bentuk paksaan dan kebebasan positif sebagai kebebasan untuk mengembangkan rasionalitas diri. Analisis Berlin tentang kebebasan mendapatkan pernyataan yang berlawanan dari Maccallum Jr. Dia menyatakan kebebasan itu dipahami sebagai satu konsep yang tunggal. Bagi MacCallum, ada variasi kebebasan antara variasi-variasi konsepsi khusus mengenai perwakilan, paksaan, dan apa yang dilakukan atau dikembangkan.

Berdasarkan pernyataaan mengenai kebebasan tidak diragukan lagi perbedaan-perbedaan yang ada antara teori seperti Jean Jaques Rosseau, yang mana berlin merancang sebagai teori kebebasan positif, bagaimanapun perbedaaan-perbedaan ini tidak dilihat sebagai penghalang bagi kebebasan itu sendiri dimana orang-orang bebas untuk melakukan sesuai dengan kapasitas mereka untuk dapat terbebas dari batasan. Kebebasan tersebut yang akan membantu setiap individu dalam mengajukan pendapat dan hal kebaikan lainnya.

Pada tahun 1991, Miller secara umum. pada suatu laporannya mengenai kebebasan menunjukkan jalan diantara Berlin dan MacCallum. Dia melihat bahwa pernyataan Berlin tidak melakukan keadilan kepada berbagai macam pandangan mengenai kebebasan. Dia membedakan tiga cara merumuskan kebebasan, yaitu kebebasan republic, ideal dan liberalis sebagai bentuk-bentuk dari kebebasan. Kebebasan liberal disamakan dengan pendapat Berlin mengenai kebebasan negatif. Kebebasan republic diserukan sebagai kebebasan yang dimiliki oleh warga negara dalam berpartisipasi di dalam proses pemerintahan untuk membentuk kehidupan bersama yang lebih baik. Kebebasan idealis dipandang sebagai proses liberalisasi dimana seseorang mengatasi masalah atau paksaan yang ada di dalam dirinya seperti kecanduan obat atau untuk merealisasikan kebebasan yang ideal.

ü KASUS RUSHDIE (salah satu kasus yang berkaitan dengan kebebasan)

Kasus Rushdie adalah salah satu contoh kasus yang mengganggu dan menimbulkan berbagai reaksi yang berhubungan dengan kebebasan. Salman Rushdie mempublikasikan tulisan yang berjudul The Satanic Verses yang merupakan karya yang sangat fenomenal[1] . Buku ini berhubungan dengan masalah-masalah seperti migrasi,pengasingan, kematian dan adanya kebangkitan. Disebut fenomenal karena tulisan ini membuat masyarakat muslim menjadi gerah.

Setelah dipublikasikan Muslim dari seluruh dunia berkumpul dan memprotes isi tulisan ini karena dianggap telah melecehkan agama Islam. Dan menyakiti hati seluruh muslim secara umum. Tulisan ini dianggap dapat menyebabkan kerusakan terhadap citra Islam dan menghambat pertumbuhan Islam.

Ayatollah Khomeini kemudian mendeklarasikan fatwa kematian dalam menanggapi tulisan ini[2] . Namun Rushdie tetap mempertahankan tulisan ini. Dia berpendapat bahwa hal ini adalah suatu bentuk dari kebebasan Liberal. Bagi Rushdie kebebasan adalah kebebasan dalam mengekspresikan diri dalam bentuk apapun tanpa subjek atau paksaan dari siapapun. Sama dengan pendapat Berlin

Kasus Rushdie merupakan suatu bukti bahwa dalam hal ini menunjukkan adanya perbedaan pandangan dalam kebebasan. Perbedaan pandangan pada masalah Rushdie tersebut dapat dijadikan asumsi sebagai perbedaaan konseptual mengenai pemahaman kebebasan

ü HAK (sesuatu yang sepatutnya layak didapatkan oleh setiap individu)

Hak merupakan konsep yang penting pada dunia politik. Hak biasanya dikaitkan dengan hukum dan keamanan legal di dalam kebebasan. Untuk mengatakan bahwa hak itu signifikan dan bersifat umum dimulai dari penghargaan oleh pengamatan politik dan publik oleh masyarakat umum. Pusat dari kontroversi tentang hak adalah pertanyaan tentang ada atau tidaknya hak Azasi. Tuhan dihormati sebagai pencipta hukum atau kodrat alam yang mana menetukan perintah-perintah moral yang harus diikuti. St. Thomas Aquinas teolog dan filsuf pada abad ke-30, berpendapat bahwa hukum itu jelas, tapi ada hubungan antar macam-macam hukum tersebut. Pemikir seperti Hobbes dan Locke serta lembaga dan retorik dari Amerika dan Perancis menegaskan bahwa hak-hak azasi individu yang ditegakkan melawan individu lain dan dalam berbagai perlawanan yang lain dalam negara itu sendiri.

Ketika validitas hak azasi menjadi kontroversi, diskusi tentang hak menyangkutkannya dengan studi kasus Hohfield ‘Fundamental Legal Conception’ (1919). Hohfield memebedakan dengan jelas tipe-tipe hak yang dinamakan kebebasan, tuntutan, kekebalan dan kekuatan. Yang paling penting dalam menandakan hak adalah hak kebebasan dan hak untuk menuntut. Hak kebebasan adalah hak individu yang dimiliki oleh semua individu. Hak menuntut adalah tuntutan dari individu yang satu terhadap yang lainnya. Hak kekebalan dan kekuatan merupakan hak yang lebih khusus lagi.

Hak juga dibedakan secara positif dan negatif. Perbedaannya dikemukakan oleh Berlin, Bary (1981), dan Cranston (1973) juga membedakan antara hak negatif dan positif.

ü HAK BINATANG

Dewasa ini banyak tuntutan dari sebagian masyarakat untuk membuat hak-hak khusus mengenai binatang. Hal ini disebabkan oleh penggunaan binatang untuk percobaan hingga mencapai lima juta binatang tiap tahunnya di Inggris. Tapi keinginan untuk mewujudkan hak-hak khusus bagi binatang ini kurang mendapat dukungan luas. Karena menurut beberapa orang berpendapat bahwa binatang tidak perlu diadakan penentuan hak – hak untuk binatang itu sendiri.

Penolakan ini didasarkan pada kenyataan bahwa manusia berbeda dengan binatang. Manusia mempunyai kemampuan superior yang memberikan mereka hak konsiderasi moral. Dan binatang – binatang juga tidak memiliki akal pikiran seperti manusia.

ü PERSAMAAN

Pendapat-pendapat oleh para ahli maupun setiap manusia mengenai persamaan hak masih diperdebatkan. Seorang filsuf Yunani kuno yang bernama Plato menyebarkan isu tentang keadilan dan persamaan hak dalam semangat mengembalikan konsep kesederajatan manusia. Sia berpendapat bahwa keadilan melibatkan kepentingan orang yang berbeda-beda, keadilan berisi tentang bagaimana kita memberi seseorang sesuai dengan haknya dan Plato percaya bahwa ada perbedaan yang sangat jelas diantara orang-orang yang harus diperhatikan. Arti utama dari persamaan ini dalam kehidupan sosial dan konsep politik, berarti bahwa keadilan harus dilihat sebagai sebuah dasar dari nilai-nilai moral.

KONSEP – KONSEP DASAR POLITIK

Terdapat pula Konsep – konsep dasar dalam politik terbagi menjadi 5 bagian, diantaranya :

· Power ( kekuasaan )

· Authority ( kewenangan )

· Order ( ketertiban )

· Welfare ( kesejahteraan )

· Keadilan ( Justice )

Penjelasan dari konsep – konsep dasar politik, pertama adalah kekuasaaan ( power ).

1. Power ( kekuasaan )

Harold D. Laswell menyatakan bahwa ilmu politik adalah “the study of the shaping and sharing of power”. Beliau juga menyatakan dengan tegas bahwa keterkaitan politik dengan perspektif kekuasaan ( a political act as one performed in power perspectives )[3]. Kekuasaan adalah kemampuan seorang atau suatu kelompok untuk mempengaruhi tingkah laku orang atau kelompok lain sesuai dengan keinginan dari pelaku[4] . Para ahli yang melihat kekuasaan sebagai inti dari politik, beranggapan bahwa politik adalah semua kegiatan yang menyangkut masalah merebutkan dan mempertahankan kekuasaan. Biasanya dianggap bahwa perjuangan kekuasaan (power struggle) ini mempunyai tujuan menyangkut kepentingan seluruh masyarakat.

Menguraikan konsep kekuasaan politik kita perlu melihat pada kedua elemennya, yakni kekuasaan dari akar kata kuasa dan politik yang berasal dari bahasa Yunani Politeia (berarti kiat memimpin kota (polis)). Sedangkan kuasa dan kekuasaan kerapa dikaitkan dengan kemampuan untuk membuat gerak yang tanpa kehadiran kuasa (kekuasaan) tidak akan terjadi, misalnya kita bisa menyuruh adik kita berdiri yang tak akan dia lakukan tanpa perintah kita (untuk saat itu) maka kita memiliki kekuasaan atas adik kita. Kekuasaan politik dengan demikian adalah kemampuan untuk membuat masyarakat dan negara membuat keputusan yang tanpa kehadiran kekuasaan tersebut tidak akan dibuat oleh mereka.

Bila seseorang, suatu organisasi, atau suatu partai politik bisa mengorganisasi sehingga berbagai badan negara yang relevan misalnya membuat aturan yang melarang atau mewajibkan suatu hal atau perkara maka mereka mempunyai kekuasaan politik.

Variasi yang dekat dari kekuasaan politik adalah kewenangan (authority), kemampuan untuk membuat orang lain melakukan suatu hal dengan dasar hukum atau mandat yang diperoleh dari suatu kuasa. Seorang polisi yang bisa menghentian mobil di jalan tidak berarti dia memiliki kekuasaan tetapi dia memiliki kewenangan yang diperolehnya dari Undang – Undang Lalu Lintas, sehingga bila seorang pemegang kewenangan melaksankan kewenangannya tidak sesuai dengan mandat peraturan yang ia jalankan maka dia telah menyalahgunakan wewenangnya, dan untuk itu dia bisa dituntut dan dikenakan sanksi.

Sedangkan kekuasaan politik, tidak berdasar dari Undang – Undang tetapi harus dilakukan dalam kerangka hukum yang berlaku sehingga bisa tetap menjadi penggunaan kekuasaan yang konstitusional. Power dapat juga diartikan sebagai kekuatan dan kekuasaan. Dimana seseorang dikatakan memiliki power ( kekuasaan ), dan apabila orang lain menjadi tunduk atau patuh kepada orang tersebut[5] . Undang – Undang

Power atau kekuasaan dapat digunakan pada 2 cara, yaitu:

a. Force, merupakan cara penggunaan power yang paling kuat. Adanya use of force violence atau kekuasaan dengan menggunakan kekerasan, dalam hal ini misalnya penggunaan senjata.

b. Influence (pengaruh), penggunaan pengaruh / mempengaruhi agar pihak lawan menjadi tunduk.

Power sering disalah artikan dengan capability (kapasitas). Padahal power itu lebih cenderung pada seruan yang sifatnya potensial sedangkan capability lebih bersifat real.

Contoh : Seseorang membawa pistol ke dalam bank. Pistol itu merupakan sebuah power karena punya potensi untuk mengancam. Lain halnya apabila orang tersebut sudah mengeluarkan pistol dan hendak menggunakannya, maka pistol tersebut menjadi capability.

Di dalam sebuah pemerintahan, ada pemisahan kekuasaan menjadi branch of power (cabang-cabang kekuasaan) yang memiliki fungsi berbeda.

Diantaranya ada:

a. Legislative power, fungsinya : kekuasaan untuk membuat UU.

b. Executive power, fungsinya : kekuasaan untuk melaksanakan UU.

c. Yudicative power, fungsinya : kekuasaan untuk mengawasi pelaksanaan UU.

Dalam Hubungan Internasional ada banyak konsep yang berkaitan dengan power, diantaranya yaitu:

· Balance of power

Dimana setiap negara diasumsikan mempunyai kekuasaan sehingga ada mekanisme penimbangan

Contoh : Pada masa perang dingin ada 2 kubu yang bertikai yaitu Amerika Serikat dan Uni Soviet. Jika salah satunya meningkatkan kekuatan militernya maka negara yan lainnya juga akan melakukan hal yang sama.

· Power politics

Berkaitan dengan national interest (kepentingan nasional) yang dikemukakan oleh Morgenthau. Merujuk pada national power antara lain unsure geografi, demografi, SDM, aspek militer, ekonomi, dll.

2. Authority ( Kewenangan )

Sesuatu yang menjalankan power (kekuasaan) pasti mempunyai kewenangan ( Authority )

Menurut Max Weber, ada 3 jenis kewenangan :

1) Traditional authority

§ kewenangan yang diturunkan sudah memiliki tradisi atau kebudayaan yang sudah melekat oleh diri manusia..

Contohnya adalah : seorang raja.

2) Kharismatic authority

§ kewenangan menurut pribadi seseorang atau kepribadian yang terlihat oleh masyarakat di sekitar.

Contohnya : Nabi Muhammad.

3) Rational authority atau legistic formalistic authority

§ kewenangan atas suatu dasar hukum.

Contohnya : seorang presiden

Ketiganya dapat saling melengkapi satu sama lainnya.

Kewnangan juga Berkaitan dengan legimitasi baik di pemerintahan maupun seseorang yang menjalankan pemerintahan. Tardapat 3 jenis legitimasi, antara lain:

a. Legitimasi turun temurun

b. Legitimasi kharismatic, akan tetapi sangat jarang

c. Legitimasi atas dasar hukum

Berkaitan dengan distribusi kekuasaan dimana lembaga – lembaga yang lebih rendah akan menjalankan suatu fungsi tertentu.

Contoh : Kebijakan otonomi suatu daerah merupakan suatu mekanisme dimana pemerintah pusat mendelegasikan kewenangan terhadap suatu pemerintah pusat.

3. order ( ketertiban )

Suatu konsep politik yang menyangkut paut mengenai ketertiban ini sangat bersangkutan dengan adanya keamanan. Karena apabila terjadinya suatu ketertiban disuatu negara, maka akan terciptanya suatu keamanan dalam negera tersebut. orang – orang atau warga negara tersebut jika mereka.

Menurut saya konsep politik ini berarti suatu keadaan dimana setiap manusia telah melakukan suatu pekerjaan, tindakan, perbuatan, perkataan yang telah sesuai dengan aturan yang berlaku. Sehingga dengan terciptanya ketertiban ini kegiatan – kegiatan politik yang ada di kehidupan warga negara tersebut akan baik dan tidak akan terjadi proses manipulasi, kecurangan – kecurangan lainnya.

4. Welfare ( kesejahteraan )

Tidak hanya pada ilmu ekonomi akan tetapi juga pada ilmu politik. Bahwa Hubungan antara ekonomi dan politik itu sangat dekat dan tidak dapat dipisahkan, Salah satu tokoh seorang pemimpin, yaitu : contoh tokoh ekonomi yang konsepnya berkaitan dengan politik .

Adam Smith dengan konsep “Invisible Hand “ yang mengacu pada kekuatan pasar dalam bukunya “The Wealth of Nation”. Tanpa konsep tersebut, tidak akan ada konsep liberalisme.

Karl Marx, mengemukakan bahwa kesejahteraan yang adil, tidak mungkin terjadi apabila masih ada kaum Borjuis / bangsawan. Keadilan harus sama rasa sama rata (konsep sosialis). Konsep Karl Marx ini memunculkan konsep turunan di bidang politik di antaranya : underdeveloped (keterbelakangan), interdependensi (ketergantungan), munculnya partai komunis sosialis dan system ekonomi sosialisme. Penurunan power yang berkaitan dengan welfare adalah kekuatan di bidang politik.

5. Justice ( keadilan )

Keadilan dalam politik merupakan konsep yang banyak diperdebatkan. Jhon Rawls merupakan salah satu politikus yang merumuskan teori politik modern mengajarkan banyak perubahan – perubahan dan perbaikan untuk mempertahankan keberadaan filosofis politik. Dalam suatu pernyataannya yang mengatakan ”A Theory of Justice[6] . Yang berarti teori keadilan. Dimana teori ini sangat membenarkan dan mempertahankan adanya suatu konsep politik , yaitu : ”Justice as Fairnes”. Hal ini menyatakan bahwasannya suatu warga negara memiliki potensi – potensi dalam diri mereka adalah bagian dari sifat dan keuntungan – keuntungan sosial tertentu.

Maka Jhon Rawls berpendapat bahwa setiap manusia dalam kaitannya sebagai warga negara, kita harus dapat menyadari potensi – potensi yang ada, dan kita asah dengan sebaik – baiknya. Dari John Rawls inilah lahir para pemikir – pemikir dari politikus diantaranya Robert Nozick, Taylor dan Walzer. Mereka merupakan para ahli yang setuju dengan teori – teori filsafat kuno.

Dalam bukunya Rawls menganalisis pembentukan masyarakat sebagai saah satu bentuk dari keadilan dari kerjasama sosial. Dalam analisisnya keadilan menurut Rawls memiliki dua dasar yang diutamakan yang pertama menjadi prioritas yang kedua.

Yang pertama adalah semua orang mempunyai hak dalam keadilan. Yang kedua adalah Hak-hak keadilan dalam sosial dan Ekonomi akan diatur oleh negara, agar semuanya mendapatkan keadilan yang sesuai. Pandangan ini kemudian dinamakan Keadilan Distributif. Yang pronsipnya adalah memberikan keadilan pada seseorang sesuai dengan kedudukannya dalam masyarakat dan kemampuan yang dimilikinya.

Karena pandangan inilah Nozick mengecam pendapat Rawls. Menurut Nozick hak-hak dalam masyarakat tidak dapat dipisahkan. Karena masyarakat pasti akan selalu berinteraksi. Tidak seharusnya hak-hak warga negara dipisah dan dibedakan. Semuanya harus memiliki hak yang sama. Sedangkan negara sebagai penentu keadilan terkesan membatasi warganya untuk dapat meneksplorasi dirinya, akibat dari pematasan hak sesuai kedudukannya.

Pandangan Rawls dan Nozick memiliki perbedaan dalam melihat kedudukaan individu Rawls menginginkan bahwa keadilan didistribusikan agar tidak terjadi ketimpangan sosial. Sedangkan Nozick menilai keadilan tersebut secara individualistic. Bahwa manusia seharusnya diberiu kebebasan dalam keadilan tersebut. Menurut Nozick yang paling utama adalah hak-hak individu. Dengan adanya hcampur tangan negara maka hak-hak individu berkurang.

KESIMPULAN

Pada ilmu politik itu sendiri terdapat konsep – konsep yang menunjang dan menambah wawasan kita terhadap ilmu politik itu sendiri. Seperti yang telah disampaikan diatas bahwa sebenarnya dalam ilmu politik sangat menunjang sebuah arti kebebasan. Dimana kebebasan yang dimaksudkan dapat berupa kebebasan dari rasa takut, kebebasan dari para penjajah, kebebasan untuk berbuat, mengeluarkan pendapat, dan kebebasan lainnya.

Politik ini pun membicarakan tentang suatu hak. Terdapat dua hak yang penting dalam diri manusia, diantaranya : Hak kebebasan dan Hak menuntut. Hak kebebasan adalah hak individu yang dimiliki oleh semua individu. Hak yang berarti setiap individu bebas untuk hidup, melakukan kegiatan yang ia inginkan tetapi tidak bertentangan dengan aturan yang berlaku. Hak menuntut adalah tuntutan dari individu yang satu terhadap yang lainnya. Hak kekebalan dan kekuatan merupakan hak yang lebih khusus lagi.

Adapun konsep – konsep dasar yang terdapat pada ilmu politik, seperti : kekuasaan ( power), kewenangan ( Authority ), ketertiban ( Order ), kesejahteraan ( Welfare ), keadilan ( justice ). Dimana pada setiap konsep – konsep politik tersebut saling keterkaitan. Contoh : suatu kekuasaan ( Power ) pemerintah mempunyai kewenangan ( Authority ) untuk menentukan suatu kebijakan – kebijakan yang sifatnya umum. Contoh lainnya : apabila disuatu Negara telah terciptanya suatu keadilan kepada setiap warga negaranya untuk mengelola dan menggunakan sumberdaya alam yang terdapat di Negara tersebuat, maka suatu kesejahteraan ( Welfare ) akan tercapai. Konsep – konsep tersebut tidak lepas dari gagasan demi gagasan dari para ahli politik.

Semoga makalah ini dapat digunakan dengan sebaik – baiknya oleh para pembaca, dan bermanfaat oleh para pembaca. Apabila terdapat kesalahan – kesalahan dalam penulisan maupun dalam penyusunan makalah, maka semua itu berasal dari penulis.


[1] Barry Axford, Concepts and Issues.

[2] www. Google. Com. Situs : hidayatullah. Com.

[3] Drs. T. May Rudy, S.H., MIR., M.Sc. Pengantar Ilmu Politik.

[5] Barry Axford, Concepts and Issues.

[6] J. Rawls, Theory of Justice, Oxford University.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: